Latest Updates

Trend Baru Cari Uang

TIGA KUNCI HUBUNGAN ANTAR MANUSIA


Oleh: AGUS TRI PRASETYO, ME, Ak.

A.    PENDAHULUAN
Banyak kesalahpahaman tentang keterampilan hubungan antar manusia (interpersonal skills). Kesalahpahaman yang terbesar adalah bahwa interpersonal skill adalah keterampilan berpura-pura baik pada orang lain guna memanfaatkan kebaikan orang tersebut. Keterampilan “menjilat atasan” adalah salah satu wujud nyatanya. Kesalahpahaman ini membuat beberapa orang tidak mau mempelajari keterampilan hubungan antar manusia, membiarkan salah satu potensi berharga dalam dirinya tidak berkembang. Padahal, sebagai makhluk sosial, manusia tidak bisa lepas dari kegiatan berhubungan dengan sesamanya. Hampir seluruh aspek kehidupan, ekonomi, politik, bahkan teknologi, harus menjadikan kebutuhan manusia sebagai fokus utamanya, dan menggunakan hubungan manusia sebagai media perkembangan dan penyebarannya. Produk atau jasa hanya bisa terjual jika konsumen dapat menyakini manfaat pengunaan produk atau jasa tersebut dan terdapat saluran penjualan yang menghubungkan produsen dengan konsumen. Seorang politikus hanya akan bertahan di dunia politik jika dia mampu menyakinkan konstituennya untuk memenuhi aspirasi politik mereka, serta mampu membangun jaringan kerja yang solid. Teknologi yang mampu memenuhi kebutuhan banyak orang serta makin mudah digunakan akan menjadi teknologi yang terus digunakan dan berkembang. Tanpa keterampilan hubungan antarmanusia, para pebisnis, pemimpin dan innovator, tidak akan mencapai tujuan dasar mereka yakni melayani manusia.
Tulisan ini bertujuan untuk memperkenalkan tiga kunci keterampilan hubungan antar manusia. Membiasakan berpikir dan bertindak menggunakan tiga kunci tersebut akan membangkitkan lagi potensi kemanusiaan kita yang berharga dan meningkatkannya.
Segala sesuatu berubah. Perubahan akan menuju ke arah yang lebih baik atau lebih buruk. Tiga kunci ini akan menjaga momentum perubahan ke arah yang lebih baik, dalam arti, semakin sering kita gunakan, semakin baik keterampilan hubungan antar manusia kita.
B.    KUNCI PERTAMA: EMPATI ADALAH MODAL UTAMA HUBUNGAN ANTAR MANUSIA
Manusia dapat berkomunikasi menggunakan bahasa karena manusia bisa saling memahami keinginan. Komunikasi awal peradaban manusia tidak dengan kata-kata (bahasa). Komunikasi tersebut hanya menggunakan ekspresi wajah, gerak tubuh dan suara non bahasa. Karena, kemampuan untuk saling memahami keinginan dan kebutuhan, membuat manusia mampu mengaitkan bunyi tertentu dengan maksud tertentu, berkembanglah bahasa. Kemampuan untuk memahami orang lain inilah yang disebut empati.
Empati adalah modal utama keterampilan berhubungan dengan orang lain. Empati dimiliki setiap orang. Dalam otak tiap manusia terdapat jaringan syaraf otak yang disebut neuron cermin. Neuron cermin ini bertanggung jawab dalam proses peniruan (imitasi) atas perilaku orang lain, karena itulah dia disebut sebagai neuron cermin. Setiap manusia secara alamiah terdorong untuk meniru perilaku orang lain. Pernah mendengar istilah atau mengalami kejadian “senyum menular”, “ngantuk menular”? Kejadian-kejadian itu digerakkan oleh neuron cermin, kecenderungan alamiah tiap manusia untuk meniru perilaku orang lain.
Adanya neuron cermin membuat manusia memiliki insting yang disebut empati. Keberadaan neuron cermin mulai mempengaruhi keterampilan hubungan antar manusia pada masa perkembangan awal individu yakni saat masih bayi dan terus berkembang hingga kita dewasa. Perhatikan bayi usia 4 – 6 bulan, mereka mulai belajar emosi baru berupa senyum dan tertawa. Saat pandangan mereka makin sempurna, kemampuan komunikasi mereka bertambah. Pada usia tersebut, mereka tidak hanya berkomunikasi dengan tangisan, tapi mereka mengembangkan komunikasi dengan senyum dan tawa untuk menyatakan perasaan senang dan nyaman. Dari mana keterampilan ini dibangun? Dari empati. Mereka akan tersenyum jika melihat wajah di depan mereka tersenyum, mereka menirukan ekspresi wajah yang dilihatnya. Mereka tertawa, karena melihat wajah dan mendengar bunyi tawa di sekelilingnya. Selanjutnya mereka mengembangkan keterampilan komunikasinya dengan cara meniru (mengimitasi) dari perilaku orang-orang sekitarnya. Bahasa ibu adalah hasil nyata dari proses imitasi ini. Selanjutnya, keterampilan hubungan manusia setiap orang berkembang menyesuaikan dengan nilai dan tata cara keluarga, serta budaya masyarakat sekitarnya.
Empati menjadi modal utama hubungan manusia karena dengan empati kita dapat merasakan apa yang dirasakan orang. Empati yang kuat akan membuat kita merasakan kesedihan yang dirasakan oleh teman kita. Empati membuat kita meringis kesakitan ketika kita melihat luka perih di lengan seseorang akibat jatuh tersungkur di jalan beraspal. Empati membuat kita spontan mengulurkan tangan ketika ada seseorang yang terjatuh di dekat kita. Kita berperilaku seperti itu karena dorongan alamiah yang disebut empati.
Jadi untuk memahami orang lain, kembangkan empati. Pelihara modal utama hubungan antar manusia ini agar kita dengan mudah mengetahui apa keinginan atau kebutuhan orang lain. Empati yang berkembang baik membuat kita mampu merasakan apa yang dirasakan orang lain. Memahami, mengetahui perasaan, keinginan dan kebutuhan orang lain adalah titik awal membangun hubungan dengan orang lain.

C.     KUNCI KEDUA: SETIAP ORANG MERESPON PERILAKU KITA
Setiap bertemu dengan seseorang, sebagai makhluk sosial, sebagai pemilik empati, kita akan memberikan respon. Demikian juga, saat orang lain bertemu kita maka orang lain akan merespon kita. Kehadiran kita akan direspon orang lain. Sebagai contoh, tanpa disadari, saat akan berpapasan dengan wanita yang berpenampilan menarik, laki-laki akan menegakkan postur tubuhnya, berjalan lebih tegap. Juga tanpa disadari, seorang wanita akan merapikan pakaian, assesoris atau rambutnya saat bertemu dengan pria yang disukainya. Itu adalah respon alami yang akan terjadi karena kehadiran seseorang. 
Respon terhadap wajah dan penampilan adalah hasil penilaian awal seseorang terhadap orang lain. Penilaian selanjutnya lebih ditentukan oleh perilaku. Ungkapan sederhana dari kenyataan ini adalah “Jangan menilai buku dari covernya” (don’t judge a book from its cover). Kita dinilai baik atau tidak, dimulai dari penampilan, dan ditentukan skor akhirnya oleh perilaku kita.
Lalu, bagaimana menggunakan kunci kedua ini dalam berhubungan dengan orang lain?
Pertama, agar lebih mudah mendapatkan nilai positif bagi diri kita maka perhatikan penampilan kita. Buat orang lain mudah memberi respon positif dengan berpenampilan yang baik. Orang akan menilai positif, jika kita tampil sehat, rapi, bersih dan bahagia. Ingat, sifat empati yang membuat orang lain secara alamiah meniru. Jika kita tampil sehat, rapi, bersih dan bahagia, orang lain akan merasakan hal yang sama. Perasaan sehat, rapi, bersih dan bahagia dalam diri orang tersebut akan membentuk penilaian positif terhadap diri kita.
Kedua, perlakukan orang lain seperti kita ingin diperlakukan. Empati dibentuk oleh neuron cermin, sehingga perilaku kita cenderung untuk diimitasi oleh orang lain. Jika penilaian awal positif sudah kita dapatkan, maka empati orang lain pada diri kita akan menguat. Empati yang kuat membuat terjadinya fenomena “mirroring”, pencerminan. Perilaku kita diimitasi, kita juga mengimitasi perilaku orang lain. Mirroring adalah fenomena ketika kita telah saling menyesuaikan perilaku kita dengan orang yang sedang berkomunikasi atau berhubungan dengan kita. Dengan demikian, jika kita ingin mendapatkan kepedulian orang lain, maka kita harus peduli terhadap diri mereka. Jika kita ingin dihormati, maka perlakukan orang lain dengan hormat. Semua itu bukan rekayasa perilaku, itu adalah kecenderungan alami manusia. Jika Anda berpura-pura atau tidak tulus dalam perilaku Anda, maka orang akan melakukan mirroring. Hasilnya, hubungan yang hambar tanpa ada keakraban.
Ketiga, gunakan respon orang lain sebagai alat evaluasi perilaku kita. Setiap orang merespon perilaku kita. Kita bisa gunakan kunci ini untuk mengevaluasi perilaku kita saat berhubungan dengan orang lain. Respon orang lain ditentukan oleh perilaku kita. Sebagai contoh, seorang pembicara dapat memperbaiki keterampilan presentasinya dengan cara mengevaluasi respon audiens. Pada awalnya, si pembicara kurang mendapat perhatian audiensnya. Itu adalah respon audiens atas perilakunya. Si pembicara mengubah perilakunya. Diperhatikan olehnya bahwa dia lebih mudah mendapatkan perhatian audiens, jika saat memberikan pengajaran dia mulai dengan mempedulikan kebutuhan belajar mereka. Perilaku ini direspon audiens dengan lebih memperhatikan presentasi si pembicara. Karena kebutuhan belajar mereka diperhatikan, mereka pun memperhatikan presentasi pembicara, inilah mirroring. Sebelumnya, audiens hanya asyik dengan kegiatan mereka masing-masing, itu mencerminkan keasyikan pembicara untuk membicarakan pemikirannya sendiri tanpa peduli kehadiran para audiens.
D.    KUNCI KETIGA: TANAMKAN KEBAIKAN PADA DIRI ORANG LAIN
Ini kunci terakhir yang akan menciptakan hubungan positif kita dengan orang lain. Menanamkan kebaikan diri orang lain akan membuahkan kebaikan.
Diterima dengan baik oleh orang lain adalah kebutuhan dasar tiap manusia. Jika kita mengakui dan menghargai kebaikan seseorang, maka orang tersebut akan terpuaskan kebutuhannya untuk diterima dengan baik. Kepuasan ini akan membuat orang bertindak konsisten pada kebaikan itu. Perhatikan contoh berikut yang Penulis kutip dari buku “Kunci Sukses Meyakinkan dan Mempengaruhi Orang Lain dalam Berbagai Urusan” karya Les Giblin.
Seorang bankir di kota kecil Sunset, Lousiana, memberikan pinjaman tanpa agunan dan rekomendasi sebesar setengah juta dollar tanpa kehilangan uang sepeser pun, bahkan tentunya menghasilkan pendapatan bagi banknya. Robert J. Castille telah memberi pinjaman kepada 300 lebih mahasiswa tidak mampu. Mereka membayar kembali pinjaman tersebut dengan baik karena diberitahu bahwa mereka mendapatkan pinjaman tersebut semata hanya karena bank mempercayai mereka, tidak ada jaminan dan tidak ada rekomendasi. Robert menunjukkan kepercayaan pada kebaikan mereka, dia menanamkan kebaikan pada diri para penerima pinjaman. Buah dari kepercayaan tersebut adalah pengembalian pinjaman yang konsisten.
Bagaimana menanam kebaikan pada diri orang lain?
Pertama, sadari bahwa perbedaan potensi adalah hal yang niscaya karena kita ditakdirkan untuk saling melengkapi dan mendinamiskan hubungan antar kita. Kenyataan bahwa masing-masing individu memiliki perbedaan kepribadian, kecerdasan dan bakat, tidak membuat satu individu lebih hebat dari individu lain. Afghan, Vidi, memiliki kemampuan bernyanyi yang bagus. Hal ini tidak membuat mereka lebih hebat dari pesepak bola, Bambang Pamungkas. Para seniman punya bakat dan kecerdasan yang berbeda dengan politikus. Hal ini bukan berarti para politikus lebih hebat dari para seniman. Hanya berbeda, tidak berarti satu lebih unggul dari yang lain. Kenyataan tersebut menciptakan kebutuhan untuk saling melengkapi. Kita ingin perubahan ke arah kebaikan, maka kita butuh kecerdasan dan bakat para politikus. Kita ingin kehidupan yang lebih indah, maka keahlian para seniman kita butuhkan. Kita ingin kehidupan berjalan dengan benar, maka kompetensi para ulama atau ilmuwan kita butuhkan. Perbedaan pada diri tiap individu mendinamiskan dan meningkatkan mutu kehidupan.
Kedua, fokus pada potensi kebaikan yang ada pada setiap individu. Menggunakan empati untuk memahami perasaan, kebutuhan dan keinginan orang lain akan membantu kita untuk menemukan potensi kebaikan orang lain. Anda pasti pernah bertemu dengan orang yang gesit, memiliki tubuh tegap dan sehat serta tidak ragu untuk menegur kesalahan orang lain, katakanlah berani berantem, maka potensi kebaikan orang tersebut akan terwujud pada profesi militer, kepolisian, keamanan atau atlet bela diri. Anda pasti pernah bertemu dengan orang yang cerdas, ramah, katakanlah berisik dan banyak omong, maka potensi kebaikan orang tersebut akan terwujud pada profesi reporter, pembawa acara, guru atau penceramah. Jika kita mengetahui potensi kebaikan, maka berikan ruang yang tepat agar potensi kebaikan itu berkembang.
Ketiga, apresiasi kebaikan orang lain dengan ucapan terima kasih dan memuji. Beberapa orang sangat pelit mengucapkan terima kasih atau pujian atas kebaikan orang lain, karena mereka tidak bisa menghargai kebaikan itu. Jiwa mereka terlalu kerdil untuk melihat bahwa orang lain telah berperilaku lebih baik dari mereka. Berikan apresiasi terhadap kebaikan orang lain, sadari sepenuhnya bahwa mereka telah melakukan suatu kebaikan yang kita harap dapat kita lakukan. Menghargai kebaikan orang lain tidak perlu membuat kita merasa lebih buruk, justru perilaku itu menjadikan kebaikan tersebut sebagai teladan bagi perilaku kita.
Keempat, bantu orang lain. Membantu orang lain adalah kebutuhan dasar kita sebagai makhluk sosial. Membantu orang lain juga mendorong orang lain untuk bertindak sesuai fitrahnya yaitu membalas perbuatan baik itu. Ini adalah bentuk nyata dari hubungan antar manusia yang positif, saling memahami, menghargai dan membantu. Hubungan antar manusia akan membentuk sinergi kebaikan, karena memang untuk itulah kita hidup bersama.
Kebiasaan menanam kebaikan pada diri orang lain tersebut akan selalu menghasilkan hubungan antar manusia yang positif, yang pada akhirnya, berbuah positif bagi kehidupan kita. Seperti halnya kita, orang lain pun ingin diakui dan diterima karena potensi dan realisasi kebaikan yang mereka lakukan.

0 Response to "TIGA KUNCI HUBUNGAN ANTAR MANUSIA"

Post a Comment