Latest Updates

Trend Baru Cari Uang

ISTILAH KECERDASAN EMOSIONAL


Istilah kecerdasan emosional pertama kali dikemukakan oleh psikolog Peter Saloveny dari Harvard university dan John Mayer dari Universitas of New Hampshire pada tahun 1990 yang bertujuan untuk menjelaskan kualitas-kualitas emosional yang penting bagi keberhasilan seseorang. Kualitas tersebut meliputi : empati, mengungkapkan dan memahami perasaan, mengendalikan amarah, kemandirian, kemampuan menyesuaikan diri, disukai, kemampuan menyelesaikan masalah antar pribadi, ketekunan, kesetiakawanan, keramahan, dan sikap hormat Saloveny dan Mayer mula-mula mendefinisikan kecerdasan emosional sebagai himpunan bagian dari kecerdasan sosial yang melibatkan kemampuan memantau perasaan dan emosi, baik emosi diri sendiri maupun orang lain, memilah-milah semuanya, dan menggunakan informasi ini untuk membimbing pikiran dan tindakan (Lawrence E. Shapiro, 1997 : 5 - 8).
Pendapat lain dikemukakan Daniel Goleman (2001 : 512) bahwa kecerdasan emosional atau Emotional Intelligence (EI) merujuk pada kemampuan mengenali perasaan kita sendiri dan perasaan orang lain, kemampuan memotivasi diri sendiri, dan dalam hubungannya dengan orang lain. Dengan demikian EI mencakup kemampuan-kemampuan yang berbeda tetapi saling melengkapi dengan IQ. Berdasarkan pendapat ini, maka seseorang dianggap ideal jika dapat menguasai keterampilan kognitif (daya pikir), sekaligus keterampilan sosial dan emosional. Ciri-ciri kecerdasan emosional menurut Goleman (2002 : 45) diantaranya : memiliki kemampuan dalam memotivasi diri sendiri, bertahan menghadapi frustasi, mengendalikan dorongan hati, tidak melebih-lebihkan kesenangan, mengatur suasana hati, menjaga agar beban stres tidak mengurangi kemampuan berpikir, berempati, dan berdoa. 
Lebih lanjut Goleman (2002 : xiii) menyatakan aspek-aspek kecerdasan emosional mencakup kemampuan : pengendalian diri, semangat dan ketekunan, memotivasi diri sendiri.   
            Aspek-aspek kecerdasan emosional tersebut selanjutnya diperluas menjadi beberapa kemampuan yang lain yang menurut Solovey (Goleman, 2002 : 57 – 59) merupakan kemampuan utama, yaitu kemampuan untuk : mengenali emosi diri, mengelola emosi, memotivasi diri sendiri, mengenali emosi orang lain, dan membina hubungan antar sesama.
Menurut Suharsono (2004 : 120 – 121), kecerdasan emosional tidak hanya berfungsi untuk pengendalian diri, tetapi juga mencerminkan kemampuan dalam mengelola ide, konsep, karya, maupun produk. Ada banyak keuntungan bila seseorang memiliki kecerdasan emosional secara memadai, diantaranya :
a.    Mampu menjadi alat untuk pengendalian diri, sehingga seseorang tidak terjerumus ke dalam tindakan-tindakan bodoh yang merugikan diri sendiri maupun orang lain.                            
b.   Dapat diimplementasikan sebagai cara untuk memasarkan atau membesarkan ide, konsep, bahkan produk.
c.    Modal penting bagi seseorang untuk mengembangkan bakat kepemimpinan dalam bidang apapun.

Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) adalah sekumpulan bidang ilmu yang sampai saat ini dianggap momok bagi peserta didik, baik di tingkat SD, SMP, maupun SMA. Hal ini karena MIPA menelaah dan mempelajari konsep-konsep yang sebagian besar abstrak dan sulit dibayangkan. Selain dari segi substansi MIPA itu sendiri, yang menyebabkan banyak peserta didik ketakutan terhadap pelajaran MIPA karena hampir sebagian besar guru MIPA dianggap berpenampilan serius dalam mengajar, terkesan galak dan killer.
Penelitian yang dilakukan E. J. Thomas tahun 1972 (Tjipto Utomo dkk., 1994 : 185) menunjukkan peserta didik akan mengalami penurunan konsentrasi pada menit ke-15, sehingga bila seorang pendidik tidak menyadarinya konsentrasi peserta didik makin menurun dan akhirnya hanya sebagian kecil materi yang dapat dipahami oleh mereka. Hal ini bila dihubungkan dengan pembelajaran MIPA dimana materinya banyak berisi tentang perhitungan dan konsep-konsep abstrak yang relatif kurang menarik, maka ketika guru mengajar terlalu serius tidak akan efektif untuk menanamkan pemahaman peserta didik. Guru perlu memberikan berbagai variasi dalam pembelajaran MIPA agar konsentrasi yang menurun dan syaraf yang tegang dapat dipulihkan kembali. Guru perlu memahami terhadap kondisi peserta didik, kapan mereka harus dibawa serius dan kapan mereka harus dikendorkan syaraf otaknya.
Kemampuan memahami keadaan orang lain (empati) merupakan salah satu bentuk EQ, dan inilah kemampuan yang harus dimiliki oleh guru jika ingin pembelajaran yang dijalankannya berhasil dengan baik. Terkadang guru, khususnya guru MIPA terlalu serius dalam mengajar hingga lupa bahwa peserta didik adalah mereka yang memiliki dua bagian otak kanan dan kiri yang keduanya harus dikembangkan secara seimbang. Hal ini artinya guru harus dapat ”memberi makan” bagian kedua bagian otak peserta didiknya. Otak kiri dikembangkan ketika guru mengajarkan konsep-konsep yang berkaitan dengan logika, kata / bahasa, matematika, sedangkan otak kanan juga harus diperhatikan dengan mengembangkan hal-hal yang berkaitan dengan musik, gambar, warna, imajinasi, kreativitas, emosi, perasaan. Mengajar dengan memperhatikan perkembangan otak kanan – kiri ini memerlukan kemampuan EQ yang baik.
Saat ini kemampuan guru berempati sangat penting, melihat kondisi saat ini banyak orangtua yang terlalu sibuk hingga ”lupa” memperhatikan anak-anaknya. Sebagai pendidik yang ikhlas menjalankan tugas, maka kita dapat menjadi pelarian dan tumpuan peserta didik yang bermasalah dalam keluarganya dengan cara berempati terhadap masalah mereka. Dengan demikian mereka tidak terjerumus pada pelarian masalah ke dalam hal-hal yang menyesatkan, seperti pergaulan bebas dan NARKOBA.
            Seperti diketahui, peserta didik selain sebagai makhluk individu juga sebagai makhluk sosial yang selalu berhubungan dengan manusia lain, baik di lingkungan keluarga, masyarakat maupun sekolah (Syaiful Bahri, D., dkk, 1997 : 203). Oleh karena itu guru perlu menyadari bahwa keberhasilan dan prestasi belajar mereka dapat tercapai bukan hanya disebabkan oleh kecerdasan dan faktor intern lainnya, tetapi juga dipengaruhi oleh hubungan sosialnya dengan guru (faktor ektern) (Slameto, 1993 : 54). Ketertarikan anak didik pada pembawaan guru yang ramah dan dapat diajak bicara akan menumbuhkan motivasinya terhadap materi yang diajarkan, sehingga berakibat positif bagi keberhasilan proses belajarnya.
            Menurut Arief Rahman (1999 : 5), seorang pendidik haruslah memiliki kemampuan empati, yaitu kemampuan untuk menangkap sinyal-sinyal yang tersembunyi yang mengisyaratkan apa-apa yang diperlukan dan dikehendaki orang lain. Dengan kemampuan ini diharapkan seorang guru dapat cepat tanggap dan peka terhadap keadaan anak didiknya dan berusaha menolongnya. Kemam-puan empati dapat dikembangkan jika guru sering berkomunikasi dan memper-hatikan anak didiknya dengan seksama, tidak sekedar menyampaikan materi.
            Guru merupakan orangtua di sekolah sekaligus sahabat berbagi masalah. Keberhasilan pendekatan guru terhadap anak didiknya amat tergantung pada guru yang bersangkutan. Seorang guru hendaknya memiliki kepekaan berpikir, pengetahuan psikologis tentang mereka serta mampu berkomunikasi secara bersahabat tanpa rasa menggurui (Intisari, 1994 : 72). Selain itu guru harus mampu mengikuti perkembangan gejolak remaja masa kini, sehingga pembinaan terhadap anak didiknya relevan dengan jamannya (era globalisasi).
Selain empati, kemampuan EQ yang lain ditunjukkan dengan semangat bekerja yang tinggi. Hal ini juga berpengaruh terhadap perkembangan dan karakter anak didik. Guru yang mengajar dengan semangat tinggi, tidak loyo dan ”ogah-ogahan’ akan mampu menginspirasi belajar anak didik untuk lebih giat sesuai dengan tauladan yang ditunjukkan gurunya. Banyak contoh di lapangan, guru-guru yang malas mengajar yang bisanya hanya memberi tugas dan mengajar dengan duduk tanpa atraktif dan interaktif dengan anak didiknya, yang tentu saja ditanggapi oleh anak didik tidak bersemangat juga.
Guru ber-EQ baik jika mampu menunjukkan bagaimana bergaul yang baik dengan peserta didiknya. Seringkali kita melihat guru-guru yang membatasi diri untuk bergaul bahkan berbicara dengan peserta didiknya dengan alasan yang sangat tidak rasional, yaitu takut hilang wibawanya. Padahal tidak sedikit guru-guru yang takut wibawanya tersebut, tidak menunjukkan tauladan yang baik bagi anak didiknya, misalnya menyetor nilai terlambat, tugas peserta didik yang tidak pernah dikoreksi dan dikembalikan, sampai pada cara mengajar yang tidak profesional yang justru menjatuhkan wibawanya jauh lebih buruk di mata peserta didiknya. Bergaul dengan anak didik bukan berarti bergaul tanpa batas. Sebagai guru pasti mengetahui batas-batas bergaul dengan peserta didik. Berbicara di luar kelas adalah hal yang wajar bagi seorang guru bila ia ingin dekat dan mengetahui lebih jauh kondisi dan permasalahan anak didiknya. Bahkan memperbolehkan anak didik bertandang ke rumah guru adalah cara efektif untuk dapat mengenali mereka dengan lebih baik. Kalau memungkinkan gurupun dapat berkunjung ke rumah anak didik yang sedang sakit atau mengalami musibah sebagai bentuk perhatian dan kepedulian kita kepada orang lain (bagian dari empati) guru kepada anak didiknya.
Pembentukan karakter anak didik bukan hanya melalui “siraman rohani” di dalam kelas, tetapi guru juga dapat menunjukkan dalam bentuk sikap yang terpuji dan bertanggung jawab. Sebagai contoh, selalu mencoba menjawab pertanyaan anak didik di luar kelas, selalu memberitahu anak didik bila tidak masuk kantor / tidak dapat mengajar, selalu minta maaf jika sebelumnya telah menjanjikan sesuatu tetapi belum bisa menepati, dan sebagainya. Contoh-contoh sikap seperti itu meski kita tidak berbicara, tetapi anak didik melihat, mengamati, dan menandainya sebagai sikap yang patut ditauladani bagi mereka. Hal ini sangat efektif dalam membantu pembentukan karakter mereka di kemudian hari.   
Hal sepele sering terjadi dalam proses pembelajaran yang tanpa kita sadari dapat mematahkan semangat anak didik hanya karena kita sebagai guru tidak dapat memahami perasaan mereka. Sebagai contoh, kita sering marah bila anak didik bertanya terus-menerus atau minta tolong pada kita untuk mengulang penjelasan atau mereka tidak dapat menjawab pertanyaan kita. Hal ini harusnya tidak terjadi, karena itu semua adalah bentuk partisipasi mereka dalam pembela-jaran. Perlu kita pahami bahwa dalam belajar anak didik banyak tidak tahu daripada tahu.
Guru harus memiliki kemampuan beradaptasi yang tinggi terhadap karakter setiap anak didiknya yang memang sangat heterogen, sebaliknya anak didiknya sendiri juga harus beradaptasi dengan karakter gurunya. Jadi, dalam proses pembelajaran harus terjadi kesepakatan bersama yang disetujuan kedua belah pihak, mulai dari hal yang sederhana sampai yang kompleks. Untuk itulah di awal guru bertemu peserta didik sebaiknya dilakukan kontrak belajar yang isinya membicarakan tentang hal-hal apa saja yang harus disepakati bersama. Mulai dari mensiosialisasikan tujuan mata pelajaran diberikan, tujuan pembela-jaran yang akan dicapai, sistem pembelajaran, metode dan pendekatan, bentuk tugas, sistem penilaian, sampai pada aturan bagaimana jika mereka terlambat masuk kelas dan berapa kali boleh ijin / tidak masuk (kesepakatan khusus) di luar aturan sekolah secara umum (jika perlu). 
              Ada satu peristiwa di Amerika Serikat yang ada kaitannya dengan profesi guru, yaitu pada tahun 1948. Ketika itu banyak pasien masuk ke rumah sakit besar di Amerika Serikat, ternyata yang menderita gangguan mental 17% pasien dokter, 19% petani, 30% dokter gigi, 36% ahli hukum dan ibu rumahtangga, dan 55% guru ! (Nasution, 1987 : 121). Kenyataan ini sangat mengejutkan, karena persen-tase terbesar penderita gangguan mental adalah guru. Hal ini kemungkinan besar disebabkan karena pekerjaan sebagai guru seringkali menimbulkan ketegangan dan frustasi. Guru yang demikian itu pastilah guru yang tidak dapat mengenali emosi diri dan orang lain, tidak mampu berempati terhadap keadaan orang lain, selalu mengedepankan emosi dibandingkan rasionalnya, tidak mampu mengelola emosi dengan baik. Dengan adanya penemuan tentang kecerdasan emosional saat ini, tentunya peristiwa tahun 1948 tersebut tidak akan terulang lagi, karena guru diharapkan mampu mengenali dan memiliki EQ yang memadai berkaitan dengan profesinya yang rawan ketegangan, kecemasan, dan emosi.

0 Response to "ISTILAH KECERDASAN EMOSIONAL"

Post a Comment