Latest Updates

Trend Baru Cari Uang

CARA MENGHINDARI KONTAMINASI ATAU KERACUNAN MAKANAN

Tahukah anda bahwa 30 persen penyakit yang bersumber pada makanan disebabkan makanan yang tidak dipilih, disimpan atau dimasak dengan baik. Akibatnya dapat bermacam-macam, yaitu kejang perut, muntah dan diare. 

Walaupun demikian, sebagian besar dari penyakit yang bersumber dari makanan yang rusak tidak mematikan, dan tidak menyebabkan sakit yang lama, namun dapat berakibat fatal pada usia sangat tua atau sangat muda (bayi atau balita); sedang mengidap suatu penyakit atau mempunyai kerusakan pada sistem imunitas (kekebalan) tubuh. 

Jenis mikroorganisme mikroorganisme yang sering menimbulkan penyakit pada makanan yang tidak disimpan atau dirawat dengan benar adalah : 
7 jenis bakteri atau yaitu salmonella, campylobacter jejuni, staphylococcus aureus, clostridium perfringens, vibrio vulnificus, listeria manocytogen dan shigella, 
2 jenis protozoa : Giardia lamblia dan entamoeba histolyca dan, 
virus Hepatitis A 

Mikroorganisme tersebut kebanyakan hidup pada bahan makanan (mentah) berupa daging unggas, telur, susu, santan kelapa, ikan, sayuran yang diberi terkontaminasi pupuknya. 

Dari semua bahan makanan tersebut, yang paling banyak menimbulkan resiko terkontaminasi atau teracuni oleh bakteria adalah daging unggas (mis : daging ayam) dan telur 

Lalu bagaimana agar kita dapat terhindar dari mahluk-mahluk kecil itu ? 

Pada saat belanja di pasar atau swalayan, ambillah dahulu belanjaan selain makanan, kemudian bahan makanan yang dikemas atau kalengan dan yang terakhir baru makanan segar seperti daging, sayur dan telur. 

Periksalah bahan makanan kalengan, jangan mengambil jika terlihat kemasan rusak, menggelembung, penyok dan sebagainya. 

Jangan sekali-kali membeli makanan kalengan yang sudah kadaluwarsa. 

Jangan minum susu dan makan telur atau ikan mentah apalagi jika menderita sakit atau mempunyai kelainan pada sistem imunitas (kekebalan) tubuh. 

Sebelum membeli telur, periksa benar-benar kesegarannya dan apakah betul-betul tidak retak atau bocor. 

Jika membeli makanan jadi, pilihlah yang dijual pada tempat yang terjaga kebersihannya. 

Keracunan karena kerang dan makanan laut lainnya sering kita dengar, jadi perlu kita ekstra hati-hati dalam memilihnya. 

Bila perjalanan kita lebih dari satu jam setelah belanja makanan segar sedapatnya taruhlah daging dan makanan yang mudah rusak dalam satu wadah yang berisi es. 

Ada beberapa hal yang perlu anda perhatikan pada penyimpanan makanan dalam lemari es. 
Segera simpan daging, sayur, susu, telur dan bahan makanan segar lainnya ke dalam lemari es. 
Buanglah makanan yang sudah disimpan terlalu lama. 
Seringlah periksa apakah lemari, bekerja baik atau pada temperatur yang sesuai. 
Periksalah dan jangan biarkan air daging mentah menetes dan mengenai makanan lainya di lemari es anda. 
Simpanlah telur di tempat yang dalam, jangan pada sisi pintu. 
Jangan biarkan makanan menumpuk, seringlah memilih makanan di dalamnya dan buang segera jika sudah ada tanda-tanda rusak atau berjamur. 

Jangan menyimpan makanan di bawah tampat cuci piring atau dekat bahan-bahan pembersih alat rumah tangga. 

Jangan biarkan makanan hangat atau dingin pada suhu kamar terlalu lama. 

Jika anda ingin makan telur setengah matang, rebuslah telur sampai kuning telur agak keras dan putih telur keras. 

Masaklah ikan sampai matang. Lebih baik ikan di makan segera setelah matang. 

Jangan biarkan makanan masak lebih dari dua jam begitu saja. Bungkuslah makanan dalam kemasan-kemasan dan disimpan dalam lemari es. 

Jangan simpan makanan sisa lebih dari tiga hari di lemari es. 

Melelehkan makanan beku harus dengan air dingin biasa, jangan diamkan pada suhu kamar. 

Jangan mencicipi makanan yang anda telah duga sudah rusak. 

Selalu mamanasi makanan sampai sedikitnya bersuhu 165o F atau 75o C. 

Benar-benar cuci bersih semua alat-alat masak termasuk talenan setelah dipakai, terutama setelah memotong daging ayam. 

Jangan memotong sayuran di talenan bekas memotong daging sebelum talenan dicuci. Perlu diingat bahwa talenan kayu lebih dapat terkontaminasi oleh bakteria dibandingkan dengan talenan terbuat dari plastik. Tetapi talenan terbuat dari bahan apapun harus dicuci dengan sabun setelah dipakai. 

Cuci tangan sebelum dan sesudah memotong daging apalagi daging ayam. Jangan mengerjakannya bila terdapat luka pada tangan. 

Cuci dan simpanlah semua alat masak termasuk pembuka kaleng, parutan ataupun ulekan dalam keadaan bersih. Mesin penghalus daging, bumbu atau bahan makanan lain juga harus dicuci segera setelah habis dipakai. 

Jangan menaruh daging matang pada piring bekas menaruh daging mentah. 

Cuci bersih semua buah dan sayur dengan air mengalir. 

Kiranya tips di atas dapat bermanfaat dalam mencegah penyakit yang diakibatkan makanan yang terkontaminasi. Meskipun jarang berakibat fatal, sebaiknya kita menghindari keracunan karena makanan dengan memperhatikan cara mengolah dan menyimpan makanan yang akan kita makan. SALAM KESEHATAN 

Selamat mencoba & semoga bermanfaat!!! Bila membutuhkan keterangan lebih lanjut, silahkan kirimkan pertanyaan via homepage DTV atau fax ke 62-21 526 1080. Kami akan mencoba menjawab pertanyaan yang masuk. 

0 Response to "CARA MENGHINDARI KONTAMINASI ATAU KERACUNAN MAKANAN "

Post a Comment